Symplexcamp's Corporation

Persembahan Hati Dari Jiwa Seorang Petualang

“Coklat Monggo” very taste…nyummy bagi penikmat Coklat

Sapa sih yang gak kenal sama namanya coklat? Mulai dari silverqueen, cadburry bahkan banyak merek lainnya yang beredar. Pasti deh semua kenal yang namanya coklat yang manis dan lezat itu. Bahkan negara eropa pun terkenal akan coklat yang super lezat,tapi sayangnya harganya mahal. Tapi apa boleh buat barang import gitu, tapi jangan kecewa para penikmat coklat banyak dijual  coklat asli indonesia salah satunya “COKLAT MONGGO”. Pasti saat mendengar kata monggo otak kita langsung bilang pasti yang punya orang jawa? Ternyata salah yang membuat merek “Monggo”  yang artinya dalam bahasa indonesia “silahkan” mungkin penamaannya tersebut ditujukan kepada penikmat coklat “Monggo dibeli coklatnya” ternyata dibuat bukan oleh orang dalam negri, tapi merupakan perusahaan yang dibuat orang bule. Loh kok bisa? Jangan-jangan Bule jadi-jadian? he2x. Bule itu bernama Thierry Detournay asal belgia dan temannya Edward Riando Picasauw (Edo), yang didirikan saat tahun 2001. Ide  tersebut merupakan pengalaman pribadi sang bule sulitnya mencari coklat kualitas tinggi di Indonesia. Ya dengan semangat mereka berguru ke ahli untuk meracik rasa coklat yang dapat diterima masyarakat. Tapi kenapa ya kok gak pake merek yang lebih bagus buat pasar internasional? Klo boleh punya ide sih tak namain aja “Coklat Edo KodoLegit”  biar ada kesan bisa jadi merek dagang internasional, kan mirip tuh sama item manis gitu ma penyanyi indonesia timur itu, ato mungkin “Cocolatoa Thierry Henrytos” tapi sayangnya bukan aku pemiliknya. Yah namanya juga coklat itu untuk pangsa pasar di indonesia jadinya cukup dibuat merek yang melekat yaitu coklat monggo, maklum lokasi pabriknya juga di Jawa lebih tepatnya di Yogyakarta. Mungin biar mudah diingat, karena rata-rata masyarakat tidak asing sama kata “monggo”.

nikmatnya rasa coklat asli

nikmatnya coklat monggo rasa coklat asli

Klo dari prospek nya sih sangat besar karena indonesia merupakan penghasil coklat, tapi kenapa ya kok kalah ma produksi coklat kalah ma eropa yang ternyata cuma import bahan? tentunya karena kurangnya pengalaman mengolah coklat yang memenuhi lidah konsumen. Dari segi harga pastilah akan lebih murah produk lokal karena bahan yang dekat dengan lokasi produksi. Pengen juga sih aku bisa bikin perusahaan karena aku termasuk penikmat coklat sejati. Lagi pula prospek di daerahku Tulungagungdan sekitarnya (Trenggalek, Blitar, Kediri) cukup besar. Tapi tetep aja kendalanya uang alias modal dan juga proses itu sendiri yang sulit. Kalau mungkin ada yang menggurui saya misalnya pak Thierry Detournay dan Edward Riando Picasauw (Edo) sih bakalan seneng banget apa lagi dikasih modal atau bahkan dijadikan distribusi wilayah lain misalnya wilayah Jawa Timur bakalan seneng minta ampun. Apalagi pangsa pasar indonesia lumayan besar buat produksi coklat. Kalau perlu jadi anak didiknya deh…he2x. Menghayal kali ya? Ya namanya juga penulis merupakan penggemar coklat yang mendambakan bisa mencicipi hingga mengalami kegemukan. Tapi apa boleh buat ternyata aku memang gak bisa gemuk. Entah lemak yang aku makan mangalir kemana yah kok gak ditimbun oleh tubuhku? Kok jadi curhat gini. Ya namanya juga pengen bisa buat coklat!!!!

Kembali ke topik, coklat ini sudah populer di masyarakat sebagai oleh-oleh khas daerah jogja selain bakpia. Tak luput mereka para pelancong berburu coklat ini ke toko2 di jogja. Namun coklat ini gak dijual bebas, hanya toko tertentu aja. Oleh sebab itu  sebagai reverensi saya tampilkan alamat dan juga peta lokasinya:

CV. Anugerah Mulia/Cokelat Monggo
Jl. Dalem KG III/978 Rt. 043 Rw. 10,
Kel. Purbayan Kotagede 55173
Yogyakarta – Indonesia
Tel: 0274-7102202
Fax: 0274-373192
email: caca06mania@yahoo.com
http://www.chocolatemonggo.blogspot.com

Atau lebih lengkapnya gunakan peta ini:

peta cv anugrah "coklat monggo"peta cv anugrah “coklat monggo”

Klo mengenai rasa sih menurutku cocok banget bagi penikmat coklat, manis, gurih,anget/jahe. (kan tergantung rasa apa) dan saya suka semua. Kecuali yang Dark coklat huh pait deh….maklum komposisi coklat asli.

Masuk ke gang gitu lokasinya, deket makam raja mataram kuno di kota gedeMasuk ke gang gitu lokasinya, deket makam raja mataram kuno di kota gede

Lumayan bersih kan pabriknya, kayak rumah makanya gak keliatan pabrik. "Home Industri gitu"Lumayan bersih kan pabriknya, kayak rumah makanya gak keliatan pabrik. “Home Industri gitu”

Tersedia kemasan besar yang gambarnya lucu dan unik. Ada gambar Semar (rasa mete dan jahe), Borobudur (rasa jahe), dan Becak (rasa mete). Sebagai penikmat coklat sejati gak ada salahnya berburu kuliner ini di pabriknya. Sayangnya waktu saya berburu gak ketemu sama pemiliknya si “Bule” itu, sapa tau di ajarin prosesnya pembuatan. Klo ada yang berminat monggo di coba, klo ada yang minat mengajari saya membuat coklat juga monggo saya bersedia. He2x. Apalagi klo yang ngajari dari para profesional cocolatos..he2x Lezatos numero Uno ……lezatnya nomer satu!!!!

Jangan lupa kasih komentar ato hanya sekedar tinggalkan jejak ya…trimakasih sebanyak-banyaknya

About these ads

5 Mei 2009 - Posted by | kuliner

31 Komentar »

  1. kapan yah beli lagi…terakhir beli yang paketan 3 biji tuh 54rb…yang edisi lebaran/kurma tuh yang aku suka….

    Komentar oleh symplexcamp | 6 Mei 2009 | Balas

  2. Kita bisa beli langsung di tempat produksinya gak????
    sekalian jalan-jalan ke makam raja-raja mataram dan skalian ke Parangtritis…

    Komentar oleh Gustiansyah | 20 Mei 2009 | Balas

    • Symplexcamp Admin: Bisa kok mas gusti bisa langsung beli di tempatnya, he2x Tar dikira gak bisa. Cuma satu kata “jadi buat apa aku nulis n kasih peta nya klo gak membantu membeli di pabriknya” he2x…deket kok makam raja mataram nya tapi maklum sih makam nya kurang terkenal. So sweet mas makan coklat di pinggir pantai…he2x

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 30 Mei 2009 | Balas

      • hihihi kirain betapa nikmatnya makan coklat di kuburan :D

        di jakarta atau bogor ga ada ya mas ?

        Komentar oleh kath | 13 Juni 2009

      • wah klo makan coklat di kuburan mah bukannya bikin rilexs malah bikin tegang, he2x. Tapi kan gak pa2 mampir ke makam nya deket kok 200 meteran. Katanya sih klo gak di alfamart ato indomart gtu ada tapi itu katanya. Ya maen2 kejogja gtu ntar kan bisa ngborong pabriknya….

        Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 13 Juni 2009

  3. wewwww chocolatos lezatos unos

    Komentar oleh satuempat | 31 Mei 2009 | Balas

  4. Wah makasih bgt infonya.. Aq yg asli org jogja mlah g ngerti dmana lokasinya sblum bc ini..
    Aq c sering dgr ttg coklat ini..suatu ketika memaksaq untk tau lokasi dmana pabrik ini berada.krna aq krja dhotel djl parangtritis.dan ada tamu yg brtanya ttg cokelat ini.mau g mau harus tau dunk.hehehe

    Komentar oleh Anindita | 13 Juni 2009 | Balas

  5. saya baru dengar namanya coklat monggo dari keponakan yang baru kerja disitu…
    dr bentuk tampilan pasti enak…dark coklat kira2 pahit gak? soalnya aku paling suka dark dr semua jenis coklat yg beredar dipasaran…di jakarta ada gak yah…
    mudah2an tahun ini bisa ke jogya…

    coklat monggo…tunggu kehadiranku…

    Komentar oleh nanik | 29 Juli 2009 | Balas

    • amin 3x mg2 bisa kejogja mbak, tapi aku juga pernah denger kok coklat ini beredar di jakarta tapi yang ekonomis yang 40 gram aja, tapi lokasinya belum tau ni dimana. Kalo aku suka yang edisi lebaran yang rasa kurma hehehe

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 29 Juli 2009 | Balas

    • amin 3x mg2 bisa kejogja mbak, tapi aku juga pernah denger kok coklat ini beredar di jakarta tapi yang ekonomis yang 40 gram aja, tapi lokasinya belum tau ni dimana. Kalo aku suka yang edisi lebaran yang rasa kurma hehehe

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 29 Juli 2009 | Balas

  6. thx for sharing!

    Komentar oleh ANITA | 13 Agustus 2009 | Balas

    • sami-sami mbak anita semoga bisa membantu menentukan lokasi tepatnya hehehe

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 13 Agustus 2009 | Balas

  7. coklat ini kan mengandung lesitin. Lesitinnya soya ato dr hewan ya? Halal nggak sih, takutnya lesitin babi pula

    Komentar oleh huda | 15 Agustus 2009 | Balas

    • wadow gak tau ya mas, tanya aja di pabriknya hehehe takutnya saya ngomong tar dituntut deh kalo seumpama omongan saya gak bener

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 15 Agustus 2009 | Balas

    • Soy lecithin harusnya dari kacang kedelai, belum pernah ada lechitin dari babi. Soalnya saya jual juga soy lecithin, biasa nya kalau di hotel dibuat untuk buat busa atau foam untuk hiasan makanan.

      Komentar oleh nunik | 28 Desember 2011 | Balas

      • Bu ‘ Nunik@_boleh minta no tlponya, saya butuh penawaran soy lechitin, sodium alginate dan calcium lactate, ini alamat email saya, joe_woko@yahoo.com. trim’s

        Komentar oleh john | 6 Februari 2013

  8. hallo..salam kenal sy penggemar coklat juga, maka ada buatn indonesia ini sgt bgs, tdk perlu import deh…..
    mohon diinformasi home industri terima maklon buat coklat.
    saya lagi perlu.
    terimakasih.

    Komentar oleh johnson | 5 Oktober 2009 | Balas

    • ya itu mas ada alamatnya dan petanya hehehe gak buka cabang kok

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 5 Oktober 2009 | Balas

  9. Pertama tau nih coklat sih lewat acara TV, yg kerekam cuman namanya doang yaitu “MONGGO”.
    Sejak hari itu tiap ke toko, mataku jelalatan nyari brand ini,
    tp mungkin belom jodoh jd ga ketemu.
    Tapi yg namanya takdir (hehehe), akhirnya ketemu juga.
    Pertemuan pertamaku waktu itu pas ada acara festival Kuliner di JEC, walah walah bahagianya hatiku.
    langsung beli borongan deh, hehehe, mumpung juga harga lg oke.
    Pokoknya top markotop dah rasanya (kalo kata pak Bondan).
    Coklatnya beda dari yg biasa aku makan, pokoknya bikin ketagihan berat dah.
    hehehe, makin nimbun lemak nih. Habis rasanya okz bangeeeeeeeetz…….
    Sukses terus ya. Ditunggu rasa lain yg lebih mengejutkan.

    Komentar oleh Lupi | 11 Februari 2010 | Balas

    • Dulu aq juga gitu berburu lewat toko per toko namanya jg merek lokal jelas pasti bilang adanya cadburry dll tapi akhirnya di hari ke-7 aq dapat ketemu dengan pabriknya hehehehe

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 11 Februari 2010 | Balas

  10. aku beli tahun lalu…rasa karamel…langsung meleleh di mulut…enak banget…rasanya juga gak bikin enek…
    waktu itu kebetulan aku lagi jalan sama temen-temen bule juga, waktu aku suruh nyobain mereka bilang rasanya gak kalah ama coklat2 yang biasa mereka makan..dan lagi namanya yang unik merupakan daya tarik tersendiri!!

    aku udah 3x janjian ama temenku mau ke pabriknya tapi belom kesampean ampe sekarang padahal sekarang dah pindah ke Bali :(

    Komentar oleh dani ristyawati | 28 Maret 2010 | Balas

    • wah!!!!!!!!!! Mantap!!!!!

      Komentar oleh bakti buwono | 11 April 2010 | Balas

    • Mantap !!!!!

      Komentar oleh bakti buwono | 11 April 2010 | Balas

  11. saya mau bekerjasama dalam hal limbah coklat *kulit coklat kering*…email saya plis…

    Komentar oleh imel | 3 Juni 2010 | Balas

  12. kalo blh mnta info transportasi k sana’a donk . sy dr jalan kaliurang harus naik bis apa saja y ? Mohon balasan’a cpat . Cz bsk mw main k situ cm msh bgung naik apa . Trimss

    Komentar oleh cinta | 28 Juni 2010 | Balas

  13. wah..pngen ngerasain ni..ku tau coklat monggo mlah dr acra d tv…yg sering k jgja mlh g tau…
    soalny penikmat coklat jg ni ku….

    Komentar oleh cuinta | 12 Agustus 2011 | Balas

  14. bisa liat proses pembuatannya nggakk yaaa…. Mo belajar bikin dr coklat mentahh ke coklat olahann niii

    Komentar oleh wulan | 5 September 2011 | Balas

  15. tks u artikelnya, sy paling suka dark dan jahe. Apa bisa pesan dan dikirim? Lumer nggak? Saya tinggal di tangerang selatan. Minimum order berapa? Tks..

    Komentar oleh dwi | 26 November 2011 | Balas

  16. mas saya pengen coklatnya yng rasa original ada kan…?

    Komentar oleh Djoko Prasetyo | 12 Mei 2012 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: