Symplexcamp's Corporation

Persembahan Hati Dari Jiwa Seorang Petualang

Membeli Lopis Sang Kakek”Makanan yang uzur” yang ditelan waktu

Gak sengaja kemarin siang aku ke ATM buat mengambil sejumlah uang, di pintu masuk aku ngeliat seorang kakek-kakek tua seumuran 70 tahun menjajakan sebuah makanan yang cukup asing bagiku. Makanan itu dibungkus oleh daun pisang namun uujung-ujung makanan berbentuk seperti lontong itu seperti di lapisi daun pohon sagu, mungkin itu makanan yang sering kulihat di TV yang terbuat dari sagu yang dibakar. Cukup menarik memang, tapi aku cukup cuek ketika aku masuk dan cukup lama juga karena aku didalem ada keperluan lain yaitu mencetin HP buat SMS dan tetek bengek mencetin tombol ATM.he2x. Entah berapa aku didalem ATM dan berapa banyak orang bersliweran dan pandangan dingin ditujukan ke seorang kakek-kakek yang berjuang buat keluarganya.

Dah sekitar 10 menit di dalam sembari mengamati sang kakek berharap ada yang menatap makanan yang dijajakan, dengan wajah kusut sang kakek tak berhenti menawarkan makanan itu. “Mbak mas njenengan tumbasi niki dagangane mbah!!” sembari memelas. Mungkin karena berpakaian lusuh dan peluh dengan keringat di terik matahari jogja yang panas. Entah udah puluhan orang lewat tidak ada seorangpun yang berhenti bahkan menatap makanan yang mungkin bagi mereka itu makanan “NDESO”. Seorang cewek yang lewat bahkan malah terlihat menegakkan kepala ketika lewat. Cukup ironis memang, kondisi masyarakat kita yang begitu cuek. Bahkan seorang yang terlihat bermobil mewah malah asik sekali menenteng Blackberry nya tanpa mempedulian sang kakek yang cukup mencolok si depan pintu ATM itu.

Entah kenapa kok aku ngerasa kasian banget ngeliat sang kakek yang berharap ada yang membelinya. Mungkin karena aku juga punya nenek yang seumuran, entah kenapa kok aku teringat ma kakek ku yang telah meninggalkan cucunya disaat umurku masih 3 tahun. Mungkin aku gak begitu jelas terekam di benakku namun sebuah foto masa kecilku bersama kakekku yang gak mungkin bisa membohongi sebuah waktu yang terjadi, walau hanya berupa foto uzur aku masih ingat betul kakekku yang waktu aku bayi sangat senang sekali ada punya cucu lagi, belum lagi saat jalan aku dipanggul di pundak sang kakek yang terekam hanya dalam sebuah foto kusam.

Saat aku keluar akupun mencoba menanyakan apa yang dijajalkan kakek tersebut. Entah kenapa perhatian semua orang di sekitar ku jd melihat aku dan sang kakek? Ada yang salah? Aku kan cuma orang yang merasa kasian juga melihat seorang kakek yang tua renta menyempatkan menawarkan dagangan ke aku. Waktu aku tanyakan ternyata yang dijual adalah sebuah Lopis, makanan yang terbuat dari ketan yang dibungkus seperti lontong. Mungkin kurang begitu terkenal semacam fast food misal KFC, Mc D, bahkan hamburger dan lainnya. Karena aku dilahirkan dari orang jawa akupun mencoba tanya dan tawar menawar dengan mbah itu.

Aku:  “Ingkang njenengan sade niku makanan nopo mbah?”

(traslate “makanan yang dijual kakek itu apa?” )

Kakek: “Lopis le”

Aku: “ow….Lopis mbah, niku awet mboten mbah? (ow…Lopis, itu awet gak mbah makanane?)

(aku sambil terbengong ngerasa aneh aja seorang kakek menjual lopis)

Aku: “pintenan mbah setunggale?” ( berapa perbuahnya mbah?)

Kakek: “rongewu setengah” (2500)

Aku: “Mbah kok larang tho mbah?” (kok mahal sekali mbah?)

Kakek: “Yo sakmono le regane!”

Aku pun ngerasa kasian banget  entah aku gak tega untuk nawar terlalu murah, entah karena aku ngerasa aja sewaktu aku melihat betapa orang cuek ma makanan itu. Ya aku sih sekedarnya aja ngasih rejeki niatnya sebenarnya untuk membeli 2-3 buah aja sewaktu keluar nanti.

Aku: “Mboten angsal mbah sewu gangsal atus setunggale?” (Tidak boleh mbah 1500 perbuah?”)

Kakek: “Yen sampean tumbas sepuluh tak kek ne le!” (kalo kamu beli 10 tak kasih nak!”)

Aku: “wah mbah kulo mung butuhe loro nopo tigo kok mbah” (aku cuma kepengen 2-3 kok mbah)

Kakek: “10 ewu 5 wae le”

Aku : “wah mbah mboten kemaem mengke kathah-kathah mbah” (Tidak kemakan nanti mbah banyak-banyak)

Mbah: “dimaem ro ceweke tho le” (dimakan ma pacarnya aja mas)

Aku sambil diem aja  sembari merengut cewek dari hongkong pikirku. Saat itu emang ada seorang cewek di dekat motorku sambil lihat transaksi ku ma mbah2 itu. Padahal tuh cewek ma cowok lain. Ada-ada aja si mbah ini lha aku ke ATM aja sendirian eh mbahnya malah bilang gitu, kayake si mbah ini playboy juga nih dulunya,bisa ngeliat cewek cantik deket motorku si Black Megi.

Aku:  “cewek pundi lho mbah? niki wae mboten wonten kancane mbah” (cewek mana mbah? Lha saya sendiri gak ada temannya). Anjrit pikirku saat itu….arghhhhh

Kakek: ” wis mas 10 ewu 5 pye?  (mengulang lagi hal yang ditawarkan sebelumnya sambil memasukkan 5 lopis kedalam wadah kresek.

Aku: “Mboten mbah, yen angsal limang ewu telu mawon mbah?” (Gak mbah, kalo boleh 5000 / 3 aja mbah) sambil pake isarat tangan karena aku dah menaiki si Black megi.

Kakek terlihat berpikir keras , padahal aku dah bersiap menstarter motor. Emang kasian juga sih tapi kok mbahnya kasih harga mahal mau dikasih rejeki kok mintanya lebih. hu…hhhh padahal kan aku cuma kasihan aja ngeliat dagangan gak laku2 dan gak ada yang ngeliat dagangannya.

Kakek: “rong ewuan wae le wis sijine” (2000 an aja nak satu buahnya)

Aku: ” kalih mawon mbah pripun, angsal mbah?” (dua aja mbah gimana boleh?”)

Kakek pun menganguk, Ya  karena sebenernya aku kasian ya udah aku setuju aja. Aku pun mengeluarkan uang  5000 an. Entah kenapa tiba-tiba sang kakek berubah pikiran dan bilang “Yo wis le iki mbah wenehi 5000 telu”  ya karena yang aku tawar sebelumnya 5000/3 ya udah deh kalo cuma 3 sih bisa aku habisin nih lopis.

Sesampai di kos akupun segera makan nih lopis, sebenernya sangat disayangkan nih lopis tidak ada parutan kelapa seperti di tempatku tulungagung. Ya mungkin karena kangen ma makanan tulungagung lopis yang hanya sekedarnya itupun serasa nikmat. Bahkan lebih gurih dari yang ada di tulungagung.

lopis

Tuh lopis yang ku beli cukup menarik juga sih…..xi2x

lumayan mirip lontongMirip banget ma lontong, ya karena gak dipotong2 dan dikasih parutan…andai ada parutan kelapa lebih nikmat

17 Juni 2009 - Posted by | kuliner

28 Komentar »

  1. Makanan ini tuh enak banget. Gue suka banget. Gila!

    Komentar oleh alamendah | 24 Juni 2009 | Balas

    • Kanggo sampean ki enak kabeh mas, wah jan aku jd merindukan makanan yang jadul2 ni, dari cenil, sompil, grontol, ketan, opo eneh yo…huakaka…wis makanan jadul is the best

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 24 Juni 2009 | Balas

      • bugis, nagasari, gethuk, cinet, lepet…

        Komentar oleh alamendah | 24 Juni 2009

      • kelepon, onde2, bikang, ayo2 dibeli2 he2x jadi jualan makanan bang…..
        wah lepet kapan itu aku beli lepet 2500 dapet 6/7 gt lumayan…….waaaaah malah jd pengen pulang kampung………………..

        Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 24 Juni 2009

  2. kok kaya………..

    Komentar oleh ryanee | 24 Juni 2009 | Balas

  3. wah baru tau kalo lopis di jualnya segelondongan gitu,
    Kalo di sini (Jkt) dah di iris2, di taburi parutan kelapa dan gula merah….(1 irisan Rp.2000)

    Tapi salut sama mas Ferry, baca ceritanya bikin terharu biru n lucu juga…. ^_^

    Terkadang memang ada orang2 kecil yang butuh perhatian, walau sekecil apapun, Tapi ngomong2, nawarnya pinter juga ya….kayak emak2 aja….hehehe

    Salam

    Mimi

    Komentar oleh raihanaunty | 24 Juni 2009 | Balas

    • Trimaksih mbak mimi sudi mampir, baru kali ini deh dibilang lucu…he2x
      Ya kalo di tempatku tulungagung mah 1000 rupiah aja dah dapet lopis sepincuk deh, kasih parutan kelapa juga plus saus gula aren, nyumi bbiasanya jualnya sama cenil tapi boleh milih..^_^.
      Wah ternyata di kota besar macam jakarta masih ada tho tak kira wis punah,
      iya nih aku gampang kasian liat orang2 sepuh cos aku jd ingat nenek ku yang dah gak bisa apa2 karena stroke. Wah kalo nawar pake bahasa jawa sih tuh kebiasaan aja mbak bukan pinter, itu aja dah agak lupa ma basa jawa…dulu sih sering pake bahasa jawa tapi sekarang ma ortu aja kadang pake bahasa gaul…

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 24 Juni 2009 | Balas

  4. Wehhhh…

    Biar bagaimana Pun Klo Di Beli dengan Tujuan membantu… Rasane Lebih enak Re’

    Komentar oleh Si Mbah | 24 Juni 2009 | Balas

    • Setuju ma si mbah, walau cuma sebijipun pasti wuenakkkkkkkkkkkkk jangan2 ini mbah yang jualan itu? Jadi guaul gini mbahnya…he2x

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 24 Juni 2009 | Balas

  5. mantep bro… menolong orang laen…

    Komentar oleh aza | 24 Juni 2009 | Balas

  6. tega loe bro, beli cuma 3 pake nawar lagi

    Komentar oleh runn | 24 Juni 2009 | Balas

    • Wah itu mah aku nawarnya kan wajar masalahnya mbahnya kasih harga gak wajar kalo bilang 1 seribu gtu langsung deh beli 5 sekalian
      , lha perutku muatnya cuma 3 lopis lho masak mau beli lima puluh buat dibagi2 di blog…he2x

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 24 Juni 2009 | Balas

  7. kepedulian sosial adalah salah satu yang membedakan kita manusia dengan binatang,karena hal itu kita lakukan dengan berdasarkan perasaan sedangkan binatang hanya berdasar insting belaka.moga2 yang begini ini nggak akan luntur sampe akhir jaman.amin.

    Komentar oleh oki | 24 Juni 2009 | Balas

  8. Ben mantep tak ulangi; bugis, nagasari, gethuk, cinet, lepet…

    Komentar oleh alamendah | 24 Juni 2009 | Balas

  9. Anda kalau mau beramal baiknya secara ikhlas.. Toh anda memberi dengan imbalan beebrapa makanan.. anda terlihat berharap pahala tapi juga tak mau merasa rugio..
    Mudah-mudahan ini menjadi hal yang terakhir dalam hidup anda. Berikanlah apabila anda sungguh niat memberi.. Masih banyak diluar sana handai taulan kita yang susah.. kita merasa mampu dan terketuk hatinya, Cepat Bantu dan ikhlaskan..!!! Ingat.. Semua harta yang ada saat ini hanya bersifat duniawi..

    Salam Formis UIN Jakarta
    2009

    Komentar oleh Formis UIN | 24 Juni 2009 | Balas

    • Baik guru Formis UIN ^_^. Insyaalah saya laksanakan amal ikhlas. Disini saya bukan sok pinter ato apa ya, bukan suatu pembelaan tapi ini merupakan pembenaran dari asumsi para pembaca, disini merupakan cerita nyata kehidupan kita, mungkin bisa kita ambil hikmahnya. Entah dari sudut manapun.

      Sebelumnya maaf nih ada yang mengganjal nih kok tiba2 menyebutkan beramal, lha saya itu lho cuma merasa kasihan dan mencoba membantu dengan tertarik membeli dagangan dan berharap semoga disaat saya membeli lopis merupakan rejeki buat si kakek itu he2x, Jd seperti judulnya “MEMBELI LOPIS” kok malah tanggapannya lain semua nih, jd bingung gue…..

      Jd mohon ya para pembaca yang budiman dibaca dengan teliti bahwa saya tegaskan disini seorang kakek bukan sebagai sosok pengemis yang meminta2 dikasihani diberi uang receh atau seikhlasnya tapi dia seorang penjual dagangan (dan bukan pula si makanan lopis itu merupakan timbal balik ke kita beri saat beramal), disini posisi saya seorang pembeli yang merasa kasihan kepada kakek yang mencoba menjajakan dagangan kok sampai ada yang bilang saya pelit lah, kasihan pake nawar lah dll, dalam jual beli kan dihalalkan tawar menawar saya pikir gak salah tho sama tindakan saya? Saya bantu si kakek ini dalam bentuk membeli, bukan memberi sedekah ataupun berharap saya dapat balasan yang berupa sebuah lopis.

      Saya sebagai penulis sendiri pernah mengalami hal yang diluar dugaan, saat di sebuah stasiun kereta api ada seorang nenek mencoba menawarkan dagangan kepada saya berupa krupuk, kacang dll (yang notabene makanan itu kurang menarik bagi orang2 yang melihatnya) hampir semuanya seharga 500 perak. Masih ingat betul perkataan sang nenek itu “Tole ngganteng, bagus dewe, ayo le di tumbasi dagangane mbah iki, limang atusan kabeh le, ayo cah ganteng”
      Saya sangat kasihan sekali melihat nenek yang di umur 80 an masih berjuang menjual dagangan yang kurang menarik itu. Saat itu saya ikhlas memberikan uang 2000 rupiah (seingat saya merupakan kembalian dari membeli rokok dan air minum) saya berikan ke nenek tersebut, ingat ini bukan membeli barang dagangan. Saya mengira nenek itu bakalan berterima kasih ke saya, tapi apa yang saya sangka di luar dugaan sang nenek menolak pemberian saya, dan saya terkejutnya bukan main sang nenek berkata ” Le, mbah iki dudu ngemis le, luwih becik yen tole numbasi wae, yen gak gelem numbasi yo gak opo2, nanging ra usah menehi duwit, mbah iki dudu ngemis,mbah sik kuat dodolan”. Artinya” Nak, simbah ini bukan pengemis, lebih baik kamu beli aja dagangan, kalo gak mau beli ya gak apa-apa, tetapi jangan ngasih uang saja(tanpa menerima dagangan), simbah bukan pengemis, simbah masih kaut jualan”.
      Entah niat ikhlas memberi saya pupus saat itu, ternyata tidak semua orang berdagangan itu rela menghasilkan uang tetapi tanpa menjual, karena baginya semua akan lebih bahagia kalo dagangan mereka habis walau dapat laba yang sedikit. Tryata mereka lebih dihargai dengan cara tawar menawar (Ini saya introgasi si mbah nya saat itu). Makanya saya hargai para wong cilik seperti kakek itu, karena saya sudah alami hal itu, jd kenapa saya membeli lopis sang kakek bukan malah memberi uang secara iklhas? Itulah jawabannya. Yang jadi masalah apakah penilaian orang akan sama dengan apa yang dipikirkan penulis? Apakah gak diambil nilai hikmah sudut lain penulis misalnya penulis dengan para pemakai blackberry ato nona2 cantik yang gak mau menatap sang kakek yang lusuh itu?

      Jd saya buat tulisan ini sebagai gambaran aja kisah nyata seorang kakek penjual lopis, para ATM ers yang cuek, bahkan para blackberry’ers yang cuek abis bukan justru mencari sudut jeleknya penulis (maklum penulisnya banyak sudut kejelekannya sih ^_^), kalo penulis cuma menulis Lopis makanan uzur gitu gak bakalan menarik kan? Makanya penulis tuliskan juga transaksinya dalam bentuk bahasa jawa (tapi ini bukan dikarang tapi ya bener2 transaksi saya dengan pak penjual lopisnya lho), eh malah penulis dibilang pelit…gak ikhlas dll. Ya semoga dapat diambil nilai positifnya. Makasih semuanya atas kritikannya. he2x. Merdeka

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 24 Juni 2009 | Balas

  10. udah tahu kasihan sama si mbah. Kok malah kenceng2an nawar. Anggap aja sisanya amal kalo ngerasa kemahalan. Payah!

    Komentar oleh uD1N | 24 Juni 2009 | Balas

    • wis ini no comen, mohon dibaca lagi jawaban penulis utarakan di comen sebelumnya. Thank qiu

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 24 Juni 2009 | Balas

  11. mas ana juga tulungagung lo..smpean tinggalnya dimana? aku tau tempat lopis yang paling enak..manis trus kenyal..sumpah..ceritanya bagus ya..

    Komentar oleh ana manis | 24 Juni 2009 | Balas

    • wew tulungagung juga yo, salam dari wong tertek…alun2 tulungagung ngulon cedak vidia tirta. Mau mapir tha? Emang dimana tuh lopis yang katamu enak? kapan2 tak beli…xi2x

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 24 Juni 2009 | Balas

  12. wah, pelit tenan kowe fer..mosok ngono ndadak nawar2 segala,,,

    Komentar oleh rieva | 24 Juni 2009 | Balas

    • woalah pha ripha aku lho niate ki menolong numbasi dagangan, lha pembeli ki lazime nawar tho? lha aku gak menegaskan aku bakalan memberi sedekah je, cuma mencoba membantu dengan membeli dagangan si kakek, membeli kan termasuk menolong kok malah dilokne “ndadak tawar menawar” barang, di tulisanku gak ada kok yang menegaskan bapaknya itu seorang peminta2 uang, yang diminta kakek itu cuma membeli lopise thok. Jd kok semua jd salah paham gitu sampe ngejek2 pelit lah, gak ikhlas lah dll. weleh2

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 24 Juni 2009 | Balas

  13. Parah Mas. bantu 5.000 aja pakai dimasukkan ke blog segala.
    Klo bantu ya bantu aja.
    Nawar lagi… parah.

    Komentar oleh Darko | 25 Juni 2009 | Balas

    • Wong itu transaksi jual beli kok banyak yang protes. Belum tentu juga yang protes itu mau beli, mungkin aja acuh tak acuh seperti para cewek cantik, atau para blackbery -an kaya yang gak mau tau dengan hal2 kecil seperti itu.
      Jgn melihat sisi nilai uangnya, aku manusia biasa (bukan seorang yang kaya raya) yang hanya bantu semampu saya, di tanggal tua lagi karena keuangan menipis .^_^ Dunia sebenernya serba salah, orang bantu beli 50 ribu perbijipun tuh lopis pun juga bakalan dikira nyombongin, sok kaya, sok gak nawar dll itulah manusia mempermasalahkan apa yang gak perlu dipermasalahkan, sampe2 banyak yang ngomento sudut penulisnya. Hiakaka. Ambil sisi lain dari semua itu, apakah menolong itu harus dengan uang yang besar, atau memborong semua? Kita lakukan hal2 mulai kecil aja menurutku dah membantu orang lain, apa yang aku lakukan bukan membantu? Orang selalu menilai membantu itu dengan hal2 yang besar dan muluk2? Aku hanya manusia kecil
      Kreativitas sih gak terbatas, itu blog2 saya kok mas, mau aku tulis apa kek itu hasil kreatifitas saya, yang terpenting kan segi orisinalitasnya, dari pada nggosipin artis kan mending melihat sisi lain orang2 sekitar kita. Matur nuhun

      Komentar oleh Ferry Ogi Setiawan | 25 Juni 2009 | Balas

  14. […] Teratas dari seputar WordPress.com” tapi saya bangga akan tulisan saya dengan judul Membeli Lopis Sang Kakek”Makanan yang uzur” yang ditelan waktu yang ternyata banyak mendapat respon banyak sekali baik suport tulisan (bilang bagus), bahkan […]

    Ping balik oleh Alhamdulillah Hari Ini Blog Symplexcamp Masuk “Blog-blog WordPress.com dengan Pertumbuhan Tercepat” « Symplexcamp's Corporation | 25 Juni 2009 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: