Symplexcamp's Corporation

Persembahan Hati Dari Jiwa Seorang Petualang

Rencana Bikin Momongan? Cewek to cowok? Bisa diatur lah….

Saat membaca salah satu blog  pramudyalogy (bingung nih yang punya cew/cow maw bilang mas ato mbak sih gak tau gendernya maaf ya…..)  di http://pramudyalogy.wordpress.com/2009/05/05/cara-mendapatkan-bayi-laki-laki-atau-perempuan/

yang tulisannya sekiranya begini: (maaf nyomot dikit eh banyak ding):

Aku ingin bayi laki-laki! Aku ingin bayi perempuan!Tidak cukup dengan sekedar memiliki momongan, beberapa pasangan secara spesifik ingin bayi yang kelak dikandung memiliki jenis kelamin laki-laki atau perempuan.Tapi bisakah anak yang lahir kita rancang sebagai laki-laki atau perempuan?Bisakah anak yang lahir kita rancang sebagai laki-laki atau perempuan?Jawabnya adalah :Bisa!

Memang di akhir kata keturunan adalah wewenang Tuhan, tetapi penelitian dan statistik menunjukkan bahwa spermatozoa yang membawa gen laki-laki (Androsperma) dan gen perempuan (Gynosperma) memiliki karakteristik yang berbeda, dan kemampuan bertahan hidup yang berbeda. Spermatozoa-spermatozoa tersebut juga bereaksi berbeda terhadap keasaman rahim.

Sedangkan keasaman rahim bervariasi dalam satu siklus selain juga ditentukan oleh faktor-faktor dari luar. Dapat disimpulkan bahwa dengan persiapan yang tepat dari calon ayah dan ibu, ditambah dengan perhitungan waktu yang tepat dan teknik yang tepat, maka kita dapat meningkatkan secara signifikan probabilitas untuk mendapatkan bayi laki-laki maupun bayi perempuan.

Setiap kali ejakulasi, laki-laki normal mengeluarkan sperma 2 sampai 5 semprotan. Dalam durasi tersebut, sperma yang dihasilkan sekitar 2 sampai 5 cc. Sperma yang normal tiap cc mengandung 60 – 200 juta spermatozoa. Jadi setiap seorang laki-laki mengalami ejakulasi, 120 sampai 1 milyar sperma telah dikeluarkan dari tubuhnya.

Seperti yang kita tahu, dalam sperma terdapat dua gen. Androsperma yang juga disebut gen Y dan Gynosperma yang bisa kita sebut sebagai gen X. Gen Y adalah gen yang memungkinkan kita seorang ibu mengandung anak perempuan, sedangkan gen X adalah sebaliknya. Jika suami dan istri sama-sama dominan gen X nya maka kemungkinan besar, keduanya akan mempunyai anak perempuan. Tapi jika sang ayah dominan gen Y dan sang ibu gen X maka kemungkinan besar anak yang dilahirkan adalah laki-laki. Meskipun demikian, hal itu adalah hitung-hitungan logika yang tak pernah mengalahkan keajaiban alam dan kekuasaan Tuhan.

Cara menghitung masa ovulasi atau puncak masa subur seorang perempuan:
Diketahui tanggal awal masa bersihnya seorang perempuan setiap bulan, misalnya setiap tanggal 05.
Diketahui tanggal akhir masa bersihnya seorang perempuan setiap bulan, misalnya setiap tanggal 27.

Rumus:
((tanggal setiap bulannya) – (tanggal setiap bulannya))/2 = n;
kemudian n + tanggal awal masa bersih dari seorang perempuan = masa ovulasi atau puncak masa suburnya seorang perempuan

penerapan:
(27 – 05)/2 = 11; 05 + 11 = 16 – setiap hari ke 16 dari sejak awal bersihnya seorang perempuan adalah puncak masa subur dari seorang perempuan atau masa ovulasi

Ciri-ciri spermatozoa:
Androsperma, membawa gen Y:
Bergerak lebih lambat.
Lebih mampu bertahan hidup lebih lama (berumur rata-rata kira-kira 2 sampai 3 hari).
Lebih tahan dalam ‘suasana’ asam.
Tidak tahan dalam ‘suasana’ basa.
Memiliki Berat Jenis (BJ) lebih ringan.

Gynosperma, membawa gen X:
Bergerak lebih gesit.
Hidup lebih singkat (berumur rata-rata kira-kira hanya 1 hari saja)
Tidak tahan dalam ‘suasana’ asam.
Lebih tahan dalam ‘suasana’ basa.
Memiliki Berat Jenis (BJ) lebih berat.

Jika Ingin Anak Laki-laki.

Jika Anda adalah pasangan yang ingin menginginkan bayi laki-laki, ada tips-tips dari hasil sebuah penelitian yang bisa Anda lakukan. Pertama, sebaiknya Anda melakukan hubungan intim pada saat atau sehari sebelum ovulasi. Ovulasi adalah saat terlepasnya sel telur dari indung telur dalam rahim perempuan.

Cara berikutnya adalah membasahi vagina dengan satu liter air yang terlebih dahulu telah dicampur dengan 2 (dua) sendok soda kue. Selain itu mengkonsumsi seafood dan daging juga sangat membantu dalam proses ini. Dan yang paling penting dari rangkaian usaha di atas adalah, sang suami harus mengeluarkan sperma sedekat mungkin dengan mulut rahim. Hal ini diharapkan mempercepat Gynosperma melakukan perjalanannya membuahi sel telur.

Jika Ingin Anak Perempuan.

Jika Anda adalah pasangan yang menginginkan anak perempuan, ada beberapa tips yang bisa Anda lakukan. Pertema tengok jadwal hubungan intim Anda. Lakukan hubungan intim 2 hari sampai 3 hari sebelum masa ovulasi. Langkah selanjutnya, sebelum berhubungan badan, sang istri bisa membasuh vagina dengan satu liter air yang dicampur dengan satu sendok air cuka.

Larutan ini tidak membahayakan. Larutan asam dalam air cuka bermanfaat untuk melumpuhkan Androsperma yang berperan besar membentuk gen laki-laki. Selain itu sebaiknya sang calon ayah mengeluarkan sperma tidak seperti cara di atas, melainkan agak mengambil jarak dengan mulut rahim. Cara ini memungkinkan untuk mendapatkan bayi perempuan. Mengkomsumsi makanan yang mengandung asam seperti yoghurt, buah dengan rasa asam, sayur segar dan kacang-kacangan juga membantu proses.

Susah banget deh ngertinya tulisan tuh pakai itung2 an segala. (piss bos!!) tapi aq pernah dapet kalender /tabel yang menyatakan rancangan kita nanti bakalan keluar cewek ato cowok?  Kan bisa dicari mudahnya, dari pada mumet ato lupa kapan menstrusi nya, ya mending cari mudahnya. Ya memang gak salah dengan perhitungan dari blog pengaruh utama dari pihak cewek gak salah, karena dikalender/tabel tersebut menyatakan klo pengaruh utama di umur perempuan dan bulan pembuatan anak tersebut.  Ya beberapa test dah aku buktikan dan hasilnya dari 10 anak yang tak ramal 8 orang jenis yang kutebak bener. Padahal cuma pake tabel tuh. Bisa juga kan dibalik dengan pembuktian pada diri kita sendiri

anak cowok/cewek kah?

anak cowok/cewek kah?

Misalkan  aku dilahirkan tanggal 30 September 1985 dengan umur kandungan 9bulan 5 hari dengan kata lain maka bulan pembuatan diriku ada di bulan januari, orang tuaku yang di akte tetanggal 5 januari 1960 dan saat proses pembuatan itu umur ibuku genap sekitar 24 tahun dan saat di cek badala……….Ternyata L alias laki2 dan tak cek ke adik2 ku dan ponakanku dan bener deh gak melenceng…ha2x. Bahkan ke mbak ku yang masih mengandung dan setelah melahirkan bener seperti apa yang tak ramal lewat tabel tersebut. Untuk tabelnya gak tau deh sumbernya dari mana…tapi semua tetep tergantung dari pemberian diatas. Jangan terlalu percaya ma tabel…tar anak lu kotak2 kayak tabel…hukakaka…piss

Jangan lupa kasih komentar ato hanya sekedar tinggalkan jejak ya…trimakasih sebanyak-banyaknya

5 Mei 2009 - Posted by | keluarga

3 Komentar »

  1. Curung nikah ki pye mas-mas…………

    Komentar oleh satuempat | 31 Mei 2009 | Balas

  2. Tenane jo,paijo????

    Komentar oleh Vo0ter | 13 Desember 2009 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: